Monday, July 24, 2017

Masjid Biru yang mendamaikan

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu menjadi seperti orang-orang (munafik) yang telah kufur dan berkata kepada saudara-saudaranya apabila mereka pergi mengembara di muka bumi untuk berniaga, atau keluar berperang (lalu mati atau terbunuh): "Kalau mereka tinggal bersama-sama kita, tentulah mereka tidak mati dan tidak terbunuh". (Apa yang mereka katakan itu tidak ada faedahnya) bahkan akibatnya Allah menjadikan (kesan perkataan dan kepercayaan mereka) yang demikian itu: penyesalan dalam hati mereka. Dan (ingatlah), Allah yang menghidupkan dan yang mematikan, dan Allah sentiasa melihat akan segala yang kamu lakukan. (A-li'Imraan 3:156)


Dah kenyang makan di Restoren Sultan tadi, kena excercise jalan kaki sikit nak pi solat. Nampak tak laluan yang macam terowong tu? Jalan tu la kita nak lalu ke Masjid Biru/Blue Mosque yang terkenal seantero dunia untuk solat.


Hati2 bila melalui jalan2 di sini. Nampak saja tenang dan seperti tidak ada keraguan. Malang tidak berbau. Manusia berhati jahat ada di mana2 tanpa kita sedar. Jaga2 beg tangan dan dompet masing2.


Nama sebenar Masjid Biru adalah Sultanahmet Camii (Masjid Sultanahmet). Kenapa dipanggil Masjid Biru? Nanti kita akan tahu.


Bila memasuki ruang terbuka masjid, memang ramai pelanconglah. Yang sedang rehat. Yang bergambar. Yang nak solat. Ternyata ia bukan sekadar masjid, tetapi juga sebagai 'social life complex' dengan ruang legarnya yang luas.


Keluar melalui tangga belakang, boleh ke tandas dan bilik wuduk bagi wanita yang terletak di ruang bawah tanah. Bagi lelaki, ruang wuduknya terbuka dan terletak di deretan tiang2 di bawah.

Kredit gambar utk Sarina dan adiknya. T.Kasih
"Masjid ini dikenali sebagai Masjid Biru kerana jubin biru yang menghiasi dinding bahagian dalamnya. Masjid ini dibina antara tahun 1609 dan 1616, semasa pemerintahan Sultan Ahmed I. Sama seperti masjid lain, ia juga dibina untuk makam pengasas, madrasah dan tempat penginapan. Masjid ini masih digunakan dan telah menjadi tarikan pelancong kerana keindahan seni binanya." (http://www.umrahmakbul.com/tempat-lawatan.php?i=51#.WXVkGlERXcs)


Tak banyak gambar masjid yang aku rakamkan sebab gambarnya sudah terlalu banyak aku tengok di internet. Impian aku untuk melihat dan berada di masjid ini tercapai akhirnya. Alhamdulillah.

Kredit gambar utk jemaah Al Ilmi. Kamera siapa ya dalam banyak2 tu?
Bergambar beramai2 berlatar belakangkan Masjid Biru yang mendamaikan.Insyaallah, ziarah yang tidak menjemukan. Mungkin satu hari nanti jika dapat hadirlagi bila kuntuman ros mula berkembang mekar dengan haruman semerbak :)

Friday, July 21, 2017

Kircilar - Dunia pencinta barangan kulit

Kemudian sesudah (kamu mengalami kejadian) yang mendukacitakan itu, Allah menurunkan kepada kamu perasaan aman tenteram, iaitu rasa mengantuk yang meliputi segolongan dari kamu (yang teguh imannya lagi ikhlas), sedang segolongan yang lain yang hanya mementingkan diri sendiri, menyangka terhadap Allah dengan sangkaan yang tidak benar, seperti sangkaan orang-orang jahiliyah. Mereka berkata: "Adakah bagi kita sesuatu bahagian dari pertolongan kemenangan yang dijanjikan itu?" Katakanlah (wahai Muhammad): "Sesungguhnya perkara (yang telah dijanjikan) itu semuanya tertentu bagi Allah, (Dia lah sahaja yang berkuasa melakukannya menurut peraturan yang ditetapkanNya)". Mereka sembunyikan dalam hati mereka apa yang mereka tidak nyatakan kepadamu. Mereka berkata (sesama sendiri): "Kalaulah ada sedikit bahagian kita dari pertolongan yang dijanjikan itu, tentulah (orang-orang) kita tidak terbunuh di tempat ini?" katakanlah (wahai Muhammad): "Kalau kamu berada di rumah kamu sekalipun nescaya keluarlah juga orang-orang yang telah ditakdirkan (oleh Allah) akan terbunuh itu ke tempat mati masing-masing". Dan (apa yang berlaku di medan perang Uhud itu) dijadikan oleh Allah untuk menguji apa yang ada dalam dada kamu, dan untuk membersihkan apa yang ada dalam hati kamu. Dan (ingatlah), Allah sentiasa mengetahui akan segala (isi hati) yang ada di dalam dada. (A-li'Imraan 3:154)

 

Dari Bolu ke Istanbul, singgah dulu. Agenda wajib yang sudah serasi dengan Omer, hahaha.  Lagipun ada yang nak cucuk duit rasanya.

 

Pemandangan di luar tidaklah membosankan sangat walaupun dah masuk kota besar. Tambahan pula bila melihat lanskap di kiri kanan jalan yang cantik dan mengasyikkan.


Ahhh. Yang ni memang bosan tahap gaban. Jammm! Kenderaan bergerak perlahan dari benua Asia memasuki benua Eropah. Masa ni K.Naz dah di sebelah dreba. Banyak gambar2 menarik yang diambil K.Naz. Sayangnya tak sempat dia nak send ke group, lenyap tiba2. Bukan K.Naz yang lenyap ya, gambar2 tu yang lenyap dari simpanan.


Melintasi Selat Bosphorus. Esok waktunya untuk kita enjoy cruise. Hari ni kita jalan2 cuci mata dulu. Banyak nak dilawati di Istanbul ni. 

 

Mula-mula sekali dibawa ke pusat jualan barangan kulit. Aku ingatkan Punto atau Derimod tu tempatnya. Rupa2nya Kircilar yang di sebelah. Katanya di sini harga barangan kulit murah berbanding di tempat lain mahupun di Malaysia. Murah pun sebab aku bukan peminat leather jadi tengok jer la. Terbeliak jugak la bijik mata dengan kecantikan barangannya dan harganya juga!


Wow. Ada runaway show! Hmmm ada dalam 30 minit kut. Modelnya ada 4 orang saja bergilir2 memperagakan pakaian kulit yang memang tersangatlah cantik. Model2nya dah tentu lawa kan? Tapi rambut mamat yang sorang ni menarik perhatian aku. Cantik dan lurus beralun bila dia berjalan, hihi.


Setiap baju yang digayakan dah ada tag nombor. Kalau berkenan yang mana2, sila isi /tanda pada kad yang tersedia dekat kerusi.
 
Bahawasanya orang-orang yang telah berpaling (melarikan diri) di antara kamu pada hari bertemu dua angkatan tentera (Islam dan kafir dalam perang Uhud) itu, sesungguhnya mereka telah digelincirkan oleh Syaitan dengan sebab sebahagian dari perbuatan-perbuatan (yang salah) yang mereka telah lakukan (pada masa yang lalu); dan demi sesungguhnya Allah telah memaafkan mereka, kerana sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Penyabar. (A-li'Imraan 3:155


Dah selesai cuci mata kat Kircilar, kita pi makan di sini dulu. Lapar sangat ni. Tapi nak sampai sini pun boleh tahan la menapak sebab bab tak boleh berhenti depan kedai ni.


Nak tiba Restoren Sultan tadi kena lalu kedai ni dulu. Tertarik pulak tengok lampu2 yang lain dari yang dok lihat selalu. Nak beli? Tak mungkin. Pecah nanti naya je.


Restoren tu dah dekat dengan papan tanda ini. Lepas makan kita akan ikut papan tanda ni utk lawatan seterusnya. Dan kalau lihat gambar sebelah, ini sebabnya bas tak boleh berhenti di sini. Laluan ini memang sempit dan agak sibuk.


Ruang makan di Restoren Sultan. Aku ada 2 gambar ni saja. Lain2 banyak Hj.Mad yang ambil termasuk gambar kami berdua. Tapi tak ada dalam simpanan aku :) Alhamdulillah masa kami tiba belum ramai pelanggan. Bagus betul timing Omer ni bila tiba bab makan.

Kredit gambar dari album fb Leez (saya pinjam ye)
Salad yang sama. Sup lentil yang sama dari segi rupa dan rasa. Nasi semangkuk beserta salad. Yang bezanya cuma daging atau ayam. Tengok gambar ni rasa teringin pulak nak pi cari Turkish food masa ni. Kat mana ada ye di area Sbrg Perai ni? Rindu pada sup lentilnya :)


Thursday, July 13, 2017

Selamat Tinggal Bolu - 2/5/2017

(Ingatlah) ketika kamu berundur lari dan tidak menoleh kepada sesiapa pun, sedang Rasulullah (yang masih berjuang dengan gagahnya) memanggil kamu dari kumpulan yang tinggal di belakang kamu (untuk berjuang terus tetapi kamu tidak mematuhinya). Oleh sebab itu Allah membalas kamu (dengan peristiwa) yang mendukacitakan (kekalahan), dengan sebab perbuatan (kamu menderhaka) yang mendukacitakan (Rasulullah) itu, supaya kamu tidak bersedih hati akan apa yang telah luput dari kamu, dan tidak (pula bersedih) akan apa yang menimpa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui dengan mendalam akan apa jua yang kamu lakukan. (A-li'Imraan 3:153)
 

Signboard masuk ke penginapan malam tadi. Dari sini ke resort dalam 5 minit juga. Tapi damainya sangat terasa sebab jauh dari kesibukan kota.


Peta kawasan penginapan. Tak banyak unit yang ada. Lebih berbentuk apartment dua tingkat. Satu bangunan ada dalam 6-8 unit rasanya.


Unit aku nun yang nampak cat biru. Ada sikit2 macam kat mana ye?


Tak dapat berlama2 di sini. Tiba kemarin dah malam. Pagi2 ni dah berkemas untuk bergerak ke Istanbul. Kembali ke tempat asal ketibaan. Aku suka suasana sini. Tenang, damai, sunyi, nyaman. Memang taida apa yg boleh dibuat di sini. Tapi untuk honeymoon memang sangat terbaik tempat ni.


Menikmati sarapan pagi sebelum bertolak. Selain kami ada kumpulan pelancong dari Malaysia seramai 12 orang plus 2 dari China menginap di sini. Kumpulan yang sama juga kami bertembung di beberapa tempat samada penginapan atau restoren.


Masa utk ucapkan selamat tinggal pada Bolu. Rasa macam nak mai lagi tapi ntah bila tahun gamaknya. Banyak tempat lain aku tak sampai lagi. Kena pulun simpan duit nak gi jalan2 ke tempat lain. Hmmm..ke mana ya destinasi aku tahun depan?

Wednesday, July 12, 2017

Anitkabir, Mausoleum of Kamal Antartuk

(Janganlah kamu taatkan mereka!) Bahkan (taatlah kepada) Allah Pelindung kamu, dan Dia lah sebaik-baik Penolong. (A-li'Imraan 3:150)


Setakat makan Mado (klik sini) satu saja mana nak kenyang kan? Kena jugak makan tengahari. Tempatnya macam kedai tapi kat dalam ada restorennya. Mungkin tak perasan kalau setakat lalu saja.

 

Hari ni lauk ayam. Nasi semangkuk sederhana. Alhamdulillah ada bilis goreng dibawa oleh ahli jemaah. Tersa sedikit kepedasan Malaysia. Sup lentil setiap kali dihidang memang licin. Aku suka sebab sedap. Kena pula cicah dengan roti. Terangkat!


Keluar dari kedai makan, ada pulak mamat kebab ni. Terpegun dok tengok cara dia susun daging kebab utk dibakar. Jadi perhatian la pulak mamat ni sampai ada beberapa jemaah masuk bergambar dengan dia, hahaha. Nasib baik toke situ sporting bagi masuk tengok dengan teliti. Dah kenyang dah semua, jom kita ke Ankara.

 

Anıtkabir merupakan  Mausoleum of Kemal Antartuk terletak nun di atas bukit di tengah2 bandar Ankara. Kemal Antartuk dikatakan sebagai pengasas dan presiden pertama Republik Turki. Lebih dirujuk sebagai 'Father' bila Omer bercerita.    

 

Kawasaan bangunan Anitkabir ini memang luas. Punya satu dataran perhimpunan dan dikelilingi bangunan berbentuk segi4 di kelilingnya. Maaf, peta kawasan di atas kurang jelas. Di sebelah kiri bangunan, muzium menyimpan koleksi peribadi dan memorabilia Antartuk termasuk beberapa kenderaan rasmi beliau (tak nampak pulak aku kereta ni.)

Kami akan isikan hati orang-orang kafir itu dengan perasaan gerun, disebabkan mereka mempersekutukan Allah dengan benda-benda (yang mereka sembah) yang Allah tidak menurunkan sebarang keterangan yang membenarkannya. Dan (dengan yang demikian) tempat kembali mereka ialah neraka, dan itulah seburuk-buruk tempat tinggal bagi orang-orang zalim. (A-li'Imraan 3:151)

 

Penat tawaf satu pusingan bangunan kiri dan kanan. Bahagian bangunan yang mengadap bangunan utama dah tak larat nak masuk. Penat. Bila masuk bahagian muzium, keluarnya pintu lain. Jauh gila.





Terpacak keras macam patung. Satu shif dalam 2 jam rasanya. Gila penat wei. Dalam kita dok usik amik gambar dan macam2 lagi, sikit pun tak tergugat mamat ni. Memang jiwa kental ni.


Lukisan peperangan yang berlaku. Ini jer pun yang boleh ambil gambar. Yang lain dilarang. Dah peraturan ada, kita ikut je la.


Biasa tengok kan ketulan marmar seketul ni? Inilah yang dikatankan makan Kamal Antartuk. Manusi yang tak diterima bumi. Wallahuaklam. Tapi, mengikut cerita, marmar yang dipotong drpd seketul batu ini hanya sebagai tanda. Makam sebenar berada di bawahnya. Bawah berapa kaki, berapa meter pun hanya yang terlibat saja yang tahu.


Keluar dari situ, ada pulak orang jual stoberi dan ceri. Beli stoberi saja la. Sebekas 5 lira. Cerinya kurang enak :)

Dan demi sesungguhnya, Allah telah menepati janjiNya (memberikan pertolongan) kepada kamu ketika kamu (berjaya) membunuh mereka (beramai-ramai) dengan izinNya, sehingga ke masa kamu lemah (hilang semangat untuk meneruskan perjuangan) dan kamu berbalah dalam urusan (perang) itu, serta kamu pula menderhaka (melanggar perintah Rasulullah) sesudah Allah perlihatkan kepada kamu akan apa yang kamu sukai (kemenangan dan harta rampasan perang). Di antara kamu ada yang menghendaki keuntungan dunia semata-mata, dan di antara kamu ada yang menghendaki akhirat, kemudian Allah memalingkan kamu daripada menewaskan mereka untuk menguji (iman dan kesabaran) kamu; dan sesungguhnya Allah telah memaafkan kamu, (semata-mata dengan limpah kurniaNya). Dan (ingatlah), Allah sentiasa melimpahkan kurniaNya kepada orang-orang yang beriman. (A-li'Imraan 3:152)


Dah selesai semua. Bergerak lagi. Letih atas jalan je la sepanjang hari. Kali ini pemandangan kiri kanan..kulihat hijauuuuu.

 

Belum tiba Bolu. Kena stop lagi sebab panggilan alam. Toilet mana..toilet mana? Itu belum lagi yang nak perasap sebatang dua. Tasik di belakang restoren ni pula sangat menenangkan. Kalau musim salji, di sini pasti ada salji. Tapi tak pe. Ini sudah memadai. How I wish we could stay here a bit longer. Tapi nak buat apa ye lama2 pun.

 

Akhirnya, ketika mentari hampir menyembunyikan diri. Ketika unggas2 pulang ke sarangnya. Destinasi dituju di depan mata. Vonresort bersedia menerima kehadiran. Nun di tengah rimba ia menjanjikan keselesaan.


Jadilah sebagai santapan malam sebelum beradu menanti mentari pagi munculkan diri. Bertemankan sos cili Hj.Mad menambah kesedapan makanan malam ini. Alhamdulillah.


Terima kasih Hj.Mad banyak membantu jemaah dalam menentukan waktu solat kami. Insyaallah malam ni bole tidur lena ditemani kesejukan malam di Bolu. Bilik pulak siap disediakan heater sebab di sini adalah kawasan bersalji. Cuma bukan rezeki kami sebab salji dah mencair dua minggu sebelum itu.



Tuesday, July 11, 2017

Kita santai-santai sekejap

Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu taatkan orang-orang yang kafir nescaya mereka akan menolak kamu kembali kepada kekufuran, lalu menjadilah kamu orang-orang yang rugi. (A-li'Imraan 3:149)


Perjalanan disambung lagi. Bolu belum kenampakan. Singgah di sini utk yang nak cucuk duit. Belanja sakan depa. Siapa yang nak ke toilet..silakan. Ini agenda paling penting.
 

WC ladies ada topi. Men kat sebelah kiri. Masuk dalam pulak, masyaallah. Luas dan bersih. Selesa 100%! Sebenarnya aku nak snap pompuan depan cermin tu. Ntah apa yang asyik tenung cermin pastu posing2. Dah memang awak tu cantik. Jangan risau. Ini bukan jemaah kita. Minah Turki mana ntah. Hahaha.

 

Ini sebenarnya tujuan berhenti di sini, selain cucuk duit dan ke toilet. Depa nak makan aiskrim Moda. Eh! MADO! Sorry. Omer kata sedap sangat sebab guna susu kambing. Aku rasa sikit ja. Sedap lagi aiskrim kat Mina dan Mekah huhuhu. Tapi tak pe la. Sekali seumur hidup nak merasa. SIla enjoy diri sendiri.


Melayang juga duit utk 3 kenderaan ni. Yang kuning kakak dah book utk anak dia. Dua lagi utk Emad. Itu pun kalau dia mau. Paling kurang jadi pameran.


Selesai berMADO, sambung perjalanan semula. Kali ni singgah di Salt Lake pula. Tasik Tuzgolu ini adalah yang kedua terbesar di Turki selepas Tasik Van.  Juga merupakan tasik garam terbesar di Turki. Diberitahu, tasik garam ini adalah yang ke dua tertinggi dari segi ketumpatan garamnya selepas Laut Mati, iaitu 32.4% kandungan garam. Ekonomi utama bandar kecil di sini bergantung kepada hasil daripada tasik garam ini.


Atas, pandangan dari tasik mengadap bangunan kedai yang menjadi pintu masuk. Bawah, pandangan mengadap tasik. Tak dapat nak mencemar duli memijak lumpur2 sebab masa diberi 15 minit saja! Mana sempat. Ini pun semua nak cepat. At last, rupa2nya aku paling last naik bas.


Kraftangan mainan yang berwarna warni ni sangat menarik. Awat yang aku tak beli satu ye? Yang dibelinya, krim utk mata. Satu pagi satu malam. Yang malam baunya menyenangkan Yang pagi kurang enak baunya. Pakai je la. Harap2 ada sedikit kesannya.

Al Ilmi! Jom! Jom! - 1/5/2017

Dan tidaklah ada yang mereka ucapkan (semasa berjuang), selain daripada berdoa dengan berkata: "Wahai Tuhan kami! Ampunkanlah dosa-dosa kami dan perbuatan kami yang melampau dalam urusan kami, dan teguhkanlah tapak pendirian kami (dalam perjuangan); dan tolonglah kami mencapai kemenangan terhadap kaum yang kafir. (A-li'Imraan 3:147

Gambar pinjam dari ahli jemaah. T.kasih

Hari keempat. Para jejaka dan wanita idaman Malaya (kecuali si baju hijau sedang bergaya hihihi) dah get ready nak bergerak ke destinasi seterusnya hari ini. Boluuuuu, mu tungguuuuu kami sampai. Bab bergambar memang menang kat depa. Hahaha. Yang paling jelas tentu dah yang baju kuning tu. Hj.Isa, jangan marah naaa.


Perjalanan pagi ini dihidangkan dengan pandangan ladang anggur. Tapi yang kelihatan hanya tunggul2 pokok anggur yang dicantas untuk bercambah semula. 



Sebelum kita ke Bolu, ada tempat yang si Omer nak bawa. Kalau Tengok gambar atas tu tentu dah boleh agak ke mana kita. Ikut je la, dah keperluan syarikat dia. 




Dah sampai. Ke tempat buat seramik/tembikar. Laaa... bangunan ni rupanya dekat betul dengan tempat batu permata semalam. Di sebelahnya saja. Awat la semalam tak ke sini terus? Omer..Omer.


Dan macam semalam, mula2 sekali kena dengar taklimat dulu. Dah tidur si Husna. Penat tu. Ok. Ok. Gambar bawah bukan aku punya. Ini dari kamera ahli rombongan.
 
Oleh itu, Allah memberikan mereka pahala dunia (kemenangan dan nama yang harum), dan pahala akhirat yang sebaik-baiknya (nikmat Syurga yang tidak ada bandingannya). Dan (ingatlah), Allah sentiasa mengasihi orang-orang yang berbuat kebaikan. (A-li'Imraan 3:148)


Kalau tak salah mamat ni nama dia hmmmm. Lupa pulak. Biar le. Tapi penerangan dia alhamdulillah mudah difahami.


Tekun meneliti kerja2 yang perlu disiapkan pekerja ini. Kagum aku dengan bakat yang Allah anugerahkan kepada mereka yang berseni.

Lagi gambar pinjam drpd ahli jemaah. T.kasih.
Buatan seramik di sini banyak yang berbentuk begini. Bekas isi air yang unik. Pelbagai corak warna dan saiz.

Gambar bawah kanan pun dari album ahli jemaah. T.Kasih

Bermacam jenis seramik. Cantik2 belaka. Yang kiri bawah tu aku suka sangat sebab coraknya timbul. Malah ada yang coraknya bercahaya bila lampu dipadamkan. Di sini ada peserta yang membeli sebagai kenangan. Aku cuci mata je la.


Dan akhir sekali...hihihi. Nak juga posing depan signboard seramik.